Testimoni Kemuliaan Al Qur’an

Al Qur’an yang Agung
27 April 2018
Dahsyatnya Surat Yasin
8 Mei 2018

Udah pada baca belum artikel tentang Kemuliaan Al-Qur’an? Yang belum coba baca dulu artikel Kemuliaan Al Qur’an.

Ternyata, dari artikel yang saya tulis tersebut, banyak testimoni yang masuk tentang kemuliaan Al Qur’an. Luar biasa dah emang Qur’an.

Ada komen dari Mayang Eka Cahyani nih, “Saya seorang fresh graduated, Pak Ustadz. Saat itu, saya lagi binguuuung, bener-bener bingung karena harus mengambil keputusan. Saya diem aja, soalnya pusing. Saat itu, jam menunjukkan pukul setengah 4 sore, belum jam pulang kantor sih. Tapi, hati saya kayak ada yang manggil-manggil, ‘Pulang, pulang. Baca Al-Qur’an. Ayok ngaji, ayok keluh kesahnya sampaikan di sini…’ Akhirnya saya pulang karena saya ga punya  Al- Qur’an juga di kantor. Setelah pulang dan Baca Al Qur’an, enteeeeeng rasanya, kemudian saya abis nangis sejadi-jadinya…. Makasih Ya Allah…”

Subhanallah… Kemudian si orang ini nanya lagi, “Tapi, gimana Ustadz, kalo kita ga baca terjemahannya? Allah marah ga, ya?”

Alhamdulillah penjelasan untuk hal ini udah saya tulis di artikel Al Qur’an itu Beda. Di baca, ya…

Selanjutnya ada testimoni tentang fadhilah membaca Surat Al Baqarah dan dilancarkannya urusan setelah istiqomah membaca Qur’an, simak baik-baik ya..

Testimoni berikutnya testimoni dari UlulAlbab, tentang fadhilah membaca Surat Al Baqarah. Dia bercerita, “Suatu hari saya sedang terkapar sakit. Pengeeeen banget rasaya dijenguk sama teman kuliah. Akhirnya, saya putuskan aja baca Al Baqarah dari awal sampai akhir. Alhamdulillah, Ustadz, teman kuliah saya datang tiba-tiba. Subhanallah!”

Allahu Akbar. Ga pake manggil, temen kuliahnya malah dateng sendiri.

Masih, di kolom testimoni yang sama, Rosemaladewi bercerita, “Setelah istiqomah membaca Al Qur’an, Alhamdulillah banyak kemudahan yang didapat. Urusan juga jadinya lancar, lapang, dunia-akhirat. Subhanallah… Al Qur’an memang satu-satunya tuntunan atau pedoman hidup manusia.”

Kalau ada yang nanya, “Ustadz, kita kan ga ngerti bahasa Arab. Emang, tetep bisa dapet berkahnya Qur’an?”

Nah, coba baca kisah yang diambil dari testimoni berikut ini..

Ini nih kisah yang ada di testimoni dari Tati Hersati “Saya berusaha merutinkan baca Al Qur’an tiap hari setelah selesai shalat magrib.  Memang, saya ga tau isi kandungannya atau artinya. Namun, saya jadi merasakan dan mengerti ajaran mana yang jelek dan mana yang baik. Saya jadi seperti diajarin langsung oleh para ulama. Saya merasa sudah tau dan mengerti padahal saya ga belajar di pesantren. Subhanallah.. Mungkin inilah manfaat membaca Al Qur’an. Meskipun, kita tidak mengerti artinya, tapi berusahalah untuk selalu membacanya karena dengan sendirinya Al Qur’an akan menuntun kita ke arah yang benar dan ilmunya akan merasuk dalam diri kita..”

Qur’an tuh beda. Meski bahasanya mungkin kita belum paham, insyaaAllah tetep dapet fadhilahnya, tetep dapet berkahnya.

Testimoni berikutnya datang dari Ijawati Purnama Uar. Suatu hari, ia merasa sedih.  Ia menuliskan kisahnya di kolom testimoni. Berikut kisahnya.

“Kok nama teman-teman saya ada di Al Qur’an, sementara nama saya tidak ada, ya?” Kemudian, di bulan Ramadhan 1432 H/2011 M, lalu saya menangis sejak duduk hingga berbaring di sajadah sambil memeluk Al Qur’an sampai saya tertidur. Saat tarhim di Masjid saya terbangun lalu segera berwudhu kembali. Sambil nunggu adzan shalat Ashar, saya lanjut ngaji lagi.

Setelah selesai membaca Arabnya, seperti biasa, saya baca terjemahannya. Sontak saya kaget. Di ayat ke-18 Q.S. Al ‘Inshiqaaq “Wal qamari idzat tasaq” yang artinya “Demi bulan apabila jadi purnama.” Ya Allah.. ternyata ada naman saya, “Purnama”. Entahlah, padahal saya sudah khatam beberapa kali dengan terjemahannya juga, tapi serasa tak menemukan.

MasyaaAllah. Al Qur’an ini berjuta maknanya, menjawab segala persoalan. Saya benar-benar merona saat itu. Entahlah, saya tidak begitu mengerti tentang cinta, tapi mungkin seperti itulah rasanya, bahagia bangettt, ngerasa diperhatiin.. Saya nangissssss bahagia bangettt.. Saya berharap kita senantiasa saling menemani di dunia hingga kelak di alam kubur dan di akhirat, aamiin ya Rabbal’aalamiin..

Luar biasa. Perkara nama aja ada di Qur’an. Qur’an itu emang mutiara dari segala sisi. Diubek-ubek aja, insyaaAllah yang kita cari ada semua.

Al Qur’an juga bisa jadi jalan keluar dari kebuntuan pekerjaan kita, simak kisah berikut ya..

Kisah berikut ini adalah testimoni Fachri Jahri yang mengalami kebuntuan. Buntu-sebuntu-buntunya. Kemudian, dia mendekat sama Allah, lewat Qur’an, lewat shalat. Gimana ending ceritanya? Simak testimoninya berikut ini.

“Al Qur’an membantu membalikkan nasib. Kadang dalam hitungan hari, hitungan jam, hitungan menit. Hitungan detik sih belum pernah, hehe.

Waktu baru lulus S-2, saya langsung ditugaskan sebagai perencana project. Karena baru lulus, saya minim pengalaman, minim rekanan, minim bahan laporan perencanaan. Namun, saya tetap kalem.

Ga ada buku, ga ada laporan pekerjaan tahun lalu, ga ada ahli yang pernah mengerjakan, ga ada teman diskusi, ga ada software pendukung, ga ada koneksi internet yang dibutuhkan, ga ada kendaraan juga, jauh dari anak istri, dan belom gajian..

Tapi, saya masih punya Allah.. KALEM..

Saya baca Qur’an, dhuha 8 rokaat, jamaah on time plus rawatib. Alhamdulillah, setelah tujuh hari, saya dapet jawaban. KUN FAA YAKUUN..

Allah menempatkan saya di sudut suatu perpustakaan yang TEPAT pada jam yang TEPAT. Di sana, ada dua orang peneliti yang sedang senggang. Ia bersedia meluangkan waktu dan pikiran untuk memberi masukan terhadap permasalahan yang saya hadapi. Bahkan, beliau memberi contoh cara perhitungannya.

Allah juga menempatkan saya di sudut perpustakaan lainnya pada jam TEPAT. Di sana, ada  satu orang ahli sedang senggang yang bersedia memberi saya alat hitung yang sangat saya butuhkan, berikut masukan mengenai bidang yang saya kurang pengalaman tentangnya.

Allah menempatkan saya di sudut lobi yang TEPAT pada jam yang TEPAT. Di sana, ada dua orang mahasiswa yang sedang senggang. Mereka bersedia meminjamkan saya bahan materi yang sangat saya butuhkan untuk analisis pekerjaan saya.

KUN FAA YAKUUN..

Allah menunjukkan kalau Dialah satu-satunya yang mampu membantu saya.. Tanpa perlu saya gajian atau punya uang terlebih dahulu.

Semoga semua yang menjadi jalan pertolongan kepada saya dibalas 10 kali lipat, terutama ketika mereka yang juga dalam keadaan membutuhkan pertolongan. Nama-nama yang udah nolong saya ga usah disebut, ya? Biar orang-orang tersebut dihindarkan dari riya, hehe..

Masih belum berhenti di sini. KUN FAA YAKUUN yang paling akhir, Allah menggerakkan seorang yang berada 4 shaf di belakang saya untuk menunjukkan kalau karcis parkir saya jatuh. Allahu akbar..

Butuh dibantu, bro? Dah absen belom? Qur’annya miscall tuh.. hehe..”

Selain itu Al qur’an juga bisa menjadi obat hati yang paling mujarab dan hidup pun menjadi tenang, gimana ceritanya? Simak kisah berikut ini.

Helly Melawati bertestimoni, “Benar. Setelah saya membaca Al Qur’an, begitu banyak saya rasakan. Bukan hanya ketenangan, melainkan juga rahmat Allah yang datang setiap saat.”

Bapak Kosasih juga berkisah yang senada,

“Assalamu’alaikum Pak Ustadz.
Sudah barang tentu dan tidak bisa dipungkiri lagi bahwa kebenaran Al-Quran itu nyata. Berserah diri mengikuti segala perintah-Nya dan berikhtiar. Alhamdulillah, apa yang dijanjikan oleh Allah SWT, perlahan tapi pasti, benar-benar saya rasakan. Memang, obat hati yang paling mujarab adalah berselancar dan menyelami ayat demi ayat sebagai pelepas rindu kepada sang Khaliq. Ini adalah hal yang terindah. Kasih sayang Allah lebih besar dibanding murka-Nya.. Bersyukur memiliki Tuhan yang baiknya di atas segala-galanya.”

Lalu testimoni Bayu yang mengambil beberapa ayat surat Al Baqarah, simak testimoninya yuk

Kitab (Al Qur’an) ini tiada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertakwa. (yaitu) mereka yang beriman kepada yang ghaib, yang mendirikan shalat, dan menafkahkan sebaian rezeki yang Kami anugrahkan kepada mereka.

(Q.S. Al-Baqarah 1-2)

“Kita membeli radio, kita bingung cara menggunakannya makanya ada buku petunjuk (manual book) untuk kita dapat menggunakan radio sebagai mana fungsinya. Bukannya menggunakan buku petunjuk mesin cuci, tentu tidak akan cocok.”

Qur’an itu obat buat manusia. Buku petunjuknya manusia. Kalau ada apa-apa sama kehidupan kita, ya kembalinya ke “buku petunjuk”  tersebut, toh? Kita malah bisa jadi “rusak” kalau ngerujuk buku pedoman yang lain.

Ada juga kisah yang sedih karena belum pernah khatam Qur’an tapi dia ingin sekali lancar dan khatam baca Qur’an, ini kisahnya..

Kemudian testimoni dari Rendy Rustanuari, “Ustadz mohon doanya. Umur ane 23 tahun dan belum pernah khatam Al Qur’an. Ini baru jalan beberapa hari. Ane sedih dan malu sama diri sendiri, selama ini ane kaga peduliin Qur’an di rumah. Mana bacaan ane masih terbata-bata lagi. Doain ane istiqomah ya, Ustadz.”

“Ane juga pengen buktiin janji Allah. Selama ini ane jauh banget sama Allah. Ane udah mulai jalan shalat 5 waktu plus qobliyah dan ba’diah, dhuha, hajat, taubat. Udah jalan 4 bulanan. Cuma baca Qur’annya baru belakangan ini. Mohon doanya, ya, Ustadz.”

Ya Allah, Ya Kariim.. luar biasa. Banyak orang yag sudah merasakan kemuliaan Al Qur’an. Mulai dari hati yang menjadi lebih tenang, jalan keluar dari arah yang tidak diduga-duga, sampai merasa diperhatikan sama Allah.

Mudah-mudahan, Saudara juga bisa belajar dari testimoni-testimoni di atas, ya. Mulai buka lagi Qur’annya. Yang udah buka, jangan ditinggalin. Semoga kita semua bisa merasakan kemuliaan Al Qur’an. Aamiin..

Salam

@yusuf mansur

 

sumber: yusuf mansur .com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Translate »
WhatsApp us
Visit Us On FacebookVisit Us On Instagram