Niat dan Doa

Niat dan Doa

Ada beda antara niat dan doa. Doa mah boleh banget. Ama siapa lagi berdoa kalo bukan kepada Allah? Tinggal sabarnya aja. Jangan ampe gegara Allah belom kabulkan, lalu kesimpulannya: “Tuh kan? Emang ga boleh ngarep sama Allah…” Ini kesimpulan yang ga bener. Terus aja doa. Nabi Zakaria as dikisahkan ga pernah putus asa. Lihat awal-awal QS. Maryam. Juga para Nabi. Ga ada tuh kamus gegara ga dikabulkan, lalu berenti doa, berenti ngarep.

Tapi sebaik-baik doa adalah akhirat, maka itu adalah bener. Adapun saya? Saya mah minta aja dunia. Tapi mintanya sama Allah. Sementara akhirat? Ya saya minta juga. Rugi amat minta cuma akhirat? Secara Allah bisa diminta permintaan dunia dan akhirat.

Yang penting, kalo minta itu ya yang sabar. Jangan ngambek. Jangan pundungan. Jangan malah marah ga mau lagi beribadah. Tar kalo Allah stop yang Allah kasih ke kita tanpa diminta? Gimana?

Panjang lebar saya jelaskan di buku: Undang Allah Saja. Juga di buku Kuliah Tauhid. Atau di buku: Boleh Ga Sedekah, Ngarep?

sumber: yusufmansur.com

Tinggalkan Balasan