artikel

Sering orang bilang, “Gue lagi gelap neh…”. Atau: “Surem dah kayaknya masa depan saya.” Ada yang seperti di kegelapan. Ga tau musti gimana. Atau kayak jalan di tempat. Ga ada perubahan. Ga ada perbaikan dan peningkatan.

Maka sedari kecil saya udah demen banget baca Al Kahfi. Utamanya dari antara malam kamis maghrib, sampai dengan jumat maghrib. Sebab sesiapa yang baca Al Kahfi di malam Jumat sampai dengan Jumat maghrib, waktunya, maka dia dikasih Cahaya. Dapet Nur.

Ini cerita tentang buah dari amal. Walo jangan juga terus-terusan kepengen buah di dunia. Walopun juga ga akan ngurangin buah di akhirat. Tapi biar pegimana, buah di akhirat, tetap lebih keren untuk diarepin. Cuma, buah di dunia juga, merupakan salah satu tanda amal diterima.

Jika dia pebisnis, bisnisnya moncer. Sebab bercahaya. Punya NUR. Kan ada orang yang bisnisnya serba mentok. Itu barangkali sebab dia berada di kegelapan. Ibarat di kamar, lampu mati. Jalannya kan ngeraba-raba. Kepentok pentok. Di dunia ini, jika berjalan tanpa cahaya-Nya, repot pot pot pot.

Seseorang yang belom berjodoh, bisa jadi dia ga ada NUR-Nya. Ga ada cahaya-Nya. Bisa jadi loh ya. Artinya, ya ga mesti. Siapa tau, ujian. Secara saya waktu itu pelajar, terang banget saya. Perasaaan, he he he. Bersinar. Ga demek, ga lecek, ga suram.

Tapi boleh juga mikir gitu. Ibarat kamar juga yang gelap. Mana keliatan barang-barangg di kamar tersebut. Tapi dikasih cahaya sedikit saja, keliatan semua-semua. Bila pekerja baca ini, maka karirnya terang, kira-kira begitu. Dan ini bukan perkara merupiahkan amal, atau menduniakan amal.

Di antara jutaan orang yang butuh jodoh, dia ga keliatan sama pencari jodoh yang lain. Atau sama-sama “dibutakan” dua-duanya. Saling ga nemu. Yang butuh jodoh, yang nyari jodoh, sama-sama ga nemu. Kudu bawa penerang. Kudu bercahaya. Kudu ber-Nur. Supaya keliatan. Atau supaya bisa melihat yang lain. Secara banyak yang belom berjodoh, koq ya belom atau tidak keliatan yang lain yang sama-sama belum berjodoh.

Segala ikhtiar udah dilakukan supaya berjodoh. Tapi ga ada yang liat, sebab ikhtiarnya kayak dilakukan di tempat yang gelap.

Ga ada yang liat. Dari mulai nyebrang bulak balik lampu merah, sambil dadah-dadah ke pengendara mobil, he he, dan berkaoskan: De Jomblo, ha ha. Atau udah ngiklanin di 19 koran lokal dan nasional. “Heiii… I’m Jomblo… If you are the same jomblo, please call me…” Tetep aja ga ada yang liat, ga ada yg baca. Sebab itu tadi, kayak dilakukan di tempat yang gelap, yang liat juga gelap lagi, sama-sama dah. Tar, dia diem aja di rumah, sinarnya terang banget sampe ke langit. Orang bakal datang ngelamar dia.

Begitu juga pengusaha, pebisnis. Usahanya udah diapain aja, tetep aja buntu, mentok, ga bekembang. Pake logika itu aja. Karena itu, penting banget baca Al Kahfi. Baca juga artinya. Pelan-pelan. Atu-atu. Sampe meresap. Dan berulang, berulang, terus berulang. Secara di Al Kahfi ada kisah pemuda-pemuda yang ga bisa ngapa-ngapain sebab ada di gua yang gelap. Toh Allah kasih cahaya kemudiannya.

Di ayat ke-10 nya, ada doa tuh. Untuk semuanya, agar dapat jalan keluar, dapat hidayah, dapat bimbingan, dapat bimbingan. Dari Allah. Cahaya-Nya, Nur-Nya, “ditelen” langsung. Ya, dengan ngafal, kayak nelen tuh cahaya. Langsung ke dalem tubuhnya, pikirannya, hatinya.

Buat yang dah biasa Yasinan (baca Yaasiin), tetep aja baca. Jangan ditinggal kebiasaan baik sejak kecil. Ga masalah dengan bid’ah. Keren dah, bisa Al Kahfian, juga bisa Yasinan. Lagian, jangan serahkan hidup sama kesibukan melulu. Makin geer tuh kesibukan.

PR nih. Coba search. Cari, kata-kata Nur, Cahaya, di Al Quran. Buat catatan-catatan. Nih PR sungguhan. Bukan hanya bacaan loh.

Al Kahfi itu 110 ayat. Kalo satu hari satu ayat, itu 110 hari ngafal Al Kahfi, plus artinya. Tar habis ngafal surah Qoof, Al Kahfi dah.

Di Al Quran, kata-kata Nuur, atau Nur, atau pake keyword cahaya, cukup banyak. Cari, dan amati (tadabburi) ayat-ayat tersebut. Kasih catetan, dan perhatikan ayat-ayatnya, juga ayat-ayat sebelum dan sesudahnya, yang mengandung kata-kata itu: kata-kata Nur, Nuur, atau cahaya.

Yang belum hamil juga, barangkali berjalan kegelapan. Sperma ga bisa menuju ovum. Sebab nyasar mulu, he he. Ga ada petunjuk masuk. Dengan rajin-rajin suami istri ngumpulin cahaya, termasuk dari Al Kahfi, ni sperma kayak dituntun nanti masuk ovum. Keren. Ada malaikat nanti yang membuka jalannya, dan menuntunya masuk, hingga kemudian terbuahi dengan Nur-Nya. Keren banget dah.

Jangan lupa doain saya, doain saya, doain saya. Saban habis shalat yak. Yang haidh juga doain lah saya. Doa kan ga ada batasan.

Love you all dah…

Salam hormat, Yusuf Mansur. Sodara dunia akhirat. Aamiin.

Sumber : yusuf mansur .com

10 April 2018

Cahaya

Sering orang bilang, “Gue lagi gelap neh…”. Atau: “Surem dah kayaknya masa depan saya.” Ada yang seperti di kegelapan. Ga tau musti gimana. Atau kayak jalan […]
4 April 2018

Kemuliaan Al Qur’an

Al Qur’an membawa saya ke tempat yang mulia. Bagaimana pengalaman kawan-kawan? Segala puji bagi Allah. Saya ceritakan ini tanpa kesombongan. InsyaaAllah sebagai hikmah. Semua yang mendekati […]
30 Maret 2018

Bekerjalah karena Allah

Jika kawan-kawan sudah punya pekerjaan dan usaha, lalu dipakai maksiat, atau jadi jalan maksiat, apalagi sampe jadi jalan ngelawan Allah… duh… Jika kawan-kawan udah punya pekerjaan […]
28 Maret 2018

Akibat Makanan Haram

Islam turun dengan sempurna , sesempurna Tuhan Seluruh alam yang menciptakan yang tiada menjadi ada dengan hanya “Jadilah, maka jadilah sesuatu itu”. Allah sudah mengatur segala […]
Translate »
WhatsApp us
Visit Us On FacebookVisit Us On Instagram