artikel

Sesungguhnya manusia diciptakan bersifat keluh kesah lagi kikir, apabila ditimpa kesusahan ia berkeluh kesah, dan apabila ia mendapat kebaikan ia amat kikir, kecuali orang-orang yang mengerjakan shalat, yang mereka itu tetap mengerjakan shalat, dan orang-orang yang dalam hartanya tersedia bagian tertentu, bagi orang (miskin) yang meminta dan orang yang tidak mempunyai apa-apa (yang tidak mau meminta)”. (QS Al Ma’arij: 19-25). 

Ada saatnya senang dan juga susah, hal itu wajar. Bahkan ada kaya, ada miskin, itu juga masih wajar. Justru tidak wajar bila ada jurang kesenjangan antara si kaya dan si miskin yang terlalu lebar. Juga tidak wajar apabila mereka yang berlimpah harta itu tidak mau berbagi dengan mereka yang sedang dalam kesusahan.

Untuk itulah Allah SWT mensyariatkan zakat sebagai jembatan bagi mereka yang kaya (aghniya) dengan kurang mampu (dhuafa). Bagi mereka yang kurang mampu (dhuafa) manfaat yang didapat terasa begitu nyata. Minimal, kesulitan yang dihadapinya akan sedikit berkurang.

Sedangkan untuk para muzakki (pemberi zakat), yang selalu menunaikan zakatnya secara konsisten, jika para mustahik ini memperoleh manfaat secara langsung dan nyata, maka mereka akan merasakan kedamaian dan kelegaan hati, walaupun hal itu tidak nampak secara kasat mata.

Karena, hanya hati yang bersih yang dapat merasakannya dengan sempurna. Karena fungsi dari zakat adalah membersihkan harta dan mensucikan jiwa. “Ambillah zakat itu dari sebagian harta mereka, dengan zakat itu kamu membersihkan dan mensucikan mereka, dan mendo’alah untuk mereka. Sesungguhnya do’a kamu itu (menjadi) ketentraman jiwa bagi mereka. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui”. (QS At Taubah: 103)

Namun, benarkah harta yang telah dizakatkan sama dengan harta yang tidak dizakatkan? Disinilah hati melakukan penilaian, karena zakat itu adalah masalah hati. Bagi para muzaki, dengan memiliki harta yang bersih setelah dizakatkan, maka hati akan merasa nyaman, puas, lega, dan jiwa akan merasa tenang.

Harta yang bersih akan menjadi berkah, tidak peduli sedikit atau banyak jumlahnya. Bagaimanakah harta yang berkah itu? Harta yang berkah itu adalah harta yang dirasakan cukup walaupun sedikit, dirasakan aman bila ditinggalkan, dan bila dibutuhkan dia ada dekat kita.

Karena itulah mereka yang hidupnya selalu menunaikan zakat akan selalu diliputi keberkahan, tidak akan pernah gelisah karena kekurangan harta, dan tidak pernah khawatir bila hartanya hilang dalam sekejap, karena dicuri, dirampok atau tertimpa musibah.

Inilah model hidup para muzaki yang ikhlas, dia akan selalu bersyukur kepada Allah SWT. Merasa tenang hatinya karena telah menunaikan zakat. Dengan keyakinan, memberi kebahagiaan pada saudara yang membutuhkan dan manfaat yang diperoleh akan jauh lebih besar dibanding 2,5 persen harta yang harus dikeluarkan. Wallahu a’lam

23 Februari 2017

HATI JADI TENANG DENGAN BERZAKAT

“Sesungguhnya manusia diciptakan bersifat keluh kesah lagi kikir, apabila ditimpa kesusahan ia berkeluh kesah, dan apabila ia mendapat kebaikan ia amat kikir, kecuali orang-orang yang mengerjakan […]
15 Februari 2017

LIBATKAN ALLAH DALAM SETIAP PILIHAN

Suatu ketika lelaki desa di daerah Jawa Tengah yang penuh semangat dan optimis itu di tanya oleh sahabatnya, “rahasia apa yang selalu kamu semangat dan optimis […]
14 Februari 2017

Al-Laits bin Sa’ad, Ulama Berpenghasilan Milyaran Tapi Tidak Wajib Zakat

  Al-Laits bin Sa’ad bin ‘Abdurrahman Al Fahmi, seorang alim dan imam di negeri Mesir. Lahir tahun 94 Hijriyah. Beliau hidup sezaman dengan Imam Malik bin […]
8 Februari 2017

Masjid Kubah Emas Rahasia Sedekah Terbaik

Masjid kubah emas di Depok, pasti Anda pernah mendengarnya. Jika pernah ke sana, melihat langsung mesjidnya, shalat di sana, dan berfoto di depannya, mungkin Anda merasa […]
Translate »
WhatsApp us
Visit Us On FacebookVisit Us On Instagram