artikel

Saudara yang dirahmati Allah,

Berikut ada kisah luar biasa tentang seorang pelajar bernama Opung, yang memperjuangkan dan mewujudkan mimpinya lewat terus-terusan ngamalin shalawat. Tulisan ini diambil apa adanya dari post akun LINE pribadinya.

Silakan disimak, direnungkan, dan diambil pelajarannya.

okee, gua bakal cerita nih gimana gua bisa dapet UI. buat motivasi kalian yang belum dapet kuliahan.

gua tuh dari dulu emang pengen banget masuk UI jurusan ekonomi bisnis di FEB. amat sangat teramat pengen. karena gua waktu itu masih liat bahwa prospek kerja di bisnis bakal jadi orang sukses. basicly, gua emang suka baca, apalagi yang berbau sastra. beuh, rasanya tuh gua bisa memasukin kehidupan orang lain lewat sastra. tapi yang paling tapi, hidup gua amat sangat teramat berubah semenjak gua baca roman Tetralogi Pulau Buru karya Pramoedya Ananta Toer. gua mulai bisa buka pikiran bahwa Sastra bisa mengubah segalanya. dari diri sendiri, orang lain, negara dan bahkan dunia pun juga bisa di ubah lewat sastra. dan pada akhirnya gua memantapkan diri untuk mengambil jurusan Sastra Indonesia Universitas Indonesia.

singkat cerita, gua bukan orang yang ambis. gua bukan orang yang mau belajar terus (tapi, nilai gua selalu bagus gatau kenapa) gua belajar kalo ada pr doang, itu pun sering banget ngerjain disekolah sebelum pelajarannya dimulai. sampe gua kepikiran buat les di tempat les yang “katanya” ada rumus cepatnya (gua nyebut itu rumus bullshit), tapi disatu sisi gua gak mau ngebebanin orang tua gua buat biayain bimbel karena gua terlalu khawatir bahwa gua gak bisa banggain dia suatu saat nanti.

tapi alhamdulillah nilai akademik gua selalu bagus dan gua beberapa kali dikirim sekolah buat ikut olimpiade sains. walaupun gua bisa sains tapi gua gak suka. jadi ya maap kalo gak pernah juara pak, buk. saya gak bisa di paksa wkwkwk

sampe awal kelas 12, gua ngerasa temen-temen gua pada ambis seambis ambisnya. udah ngebayangin kuliah kayak gimana. kalo mereka ngomongin kuliah palingan gua nimbrung terus ngomong “yaelah, lulus aja belum tentu”. tapi, gatau kenapa gua bnrbnr santai banget. gak mikirin ujian-ujian kelas 12. yang gua pikirin cuma “SETORAN APALAN QURAN” karena selalu diancem kalo gak nyetor, rapot gak bisa diambil atau orang tua dipanggil.

kelas 12 semester 2, masih santai sesantai santainya. orang-orang udah pada mikirin kuliah dan berekspetasi kuliah disini lah, disana lah wkwk. sampe ada acara expo campus disekolah, gua bnrbnr gak dengerin sama sekali presentasi dari kampus lain selain UI. karena gua udah bnrbnr yakin seyakin yakinnya bahwa gua udah keterima di UI (halu banget gua). dan waktu itu UI presentasi paling akhir banget sekitar jam 3an (kebayang kan pegelnya gimana kuping dengerin dari pagi hal yang gak penting). eeehhh, pas gua dengerin UI presentasi, sama aja gak pentingnya. bnrbnr dah lengkap sudah kepanasan kuping gua.

jadi alim banget :
waktu itu sekolah gua kedatangan Ustadz Yusuf Mansur, karena kepsek gua punya relasi sama dia. dia bilang pas ceramah
“kalo ente mau, ente solawatin, ente solatin. tahajud, duha. pasti dah dapet”
gua sempet gak percaya sama omongannya dan gua anggap itu semua bullshit (Astagfirullah, gua khilaf) wkwk. sampe kepsek gua bu nurlaelah yang udah jadi tercinta, ngasih semua muridnya tasbeh buat solawat. mulia sekali buk hehehe.

engingeng, pas banget momennya. ada UI opendays 2017. gua mikir gini “ahh, gua coba aja kali ya omongan tuh ustad, kali aja kaga bullshit” akhirnya gua dateng tuh ujan ujanan ke UI sendiri, karena temen temen gua pada gak mau dateng karena ujan. gua dateng jalan aja sendirian dari stasiun UI sampe balairung. sebelum gua ke balairung, gua solat duha dulu tuh di masjid UI, gua solat ngebayangin jadi mahasiswa ui. abis solat gua sempetin baca al-mulk dulu. setelah itu, gua elus elus tuh tembok mesjid UI sambil gua solawatin, terus gua bilang gini
“nanti lu yang bakal narik gua di SNMPTN buat masuk sini”

dibalairung gua cuma keliling sambil solawatan pake tasbeh yang dikasih bu lela. sampe temen gua nanya “lu bawa tasbeh ya?”
karena gengsi dan takut dibilang lagi tobat gua bilang aja “hah? ngapain gua bawa tasbeh ke UI, gelang bege itu” wkwkwk. abis capek keliling akhirnya gua duduk di bangku kuning-kuning balairung, gua buka quran lagi. gua baca Al-Mulk sama Ar-Rahman, dan gak lupa gua elus-elus bangkunya sambil ngeliat lambang UI yang segede gaban di atas panggung balairung.

pulangnya gua beli stiker sama pin buat kenang-kenangan. stikernya gua pasang di binder, karena gua yakin bindernya itu bakal kepake juga buat kuliah. nah gak lupa juga gua selalu solawatin tuh binder diem-diem. gua pengang-pegang, gua elus-elus. dan pin nya selalu gua pake di seragam sekolah gua.

Pendataran SNMPTN
Alhamdulillah gua masuk 50% sekolah. gua bilang sama guru bk, gua bakal milih sastra Indonesia UI sama ilmu filsafat UI (sampe dipanggil wali kelas takutnya gua gak kuat belajar filsafat wkwkwk) tapi, guru bk selalu bilang kalo mulai tahun ini anak ipa gak bisa milih jurusan ips. tapi emang dasarnya gua batu, gua pilih aja tuh sastra indonesia UI dan Ilmu Filsafat UI. bodoamat dah. pas daftar gua juga solawatan, bnrbnr. sampe banyak banget kesalahan pengisian data, dan gua nyadar pas udah finalisasi. gua pasrah aja dah. gua selalu percaya gua anak UI wkwk

temen gua nanya terus
“mat, lu gak nyari cadangan?”
dengan sombongnya gua jawab
“gua? udah pasti keterima di UI selaw. nama gua mah udah tercantum. tinggal masuk aja. SNMPTN cuma formalitas buat gua”

masih terus solawatan dan duha gua sampe pengumuman SNMPTN. (kecuali sabtu minggu gak solat duha karena libur sekolah wkwk)

Pengumuman SNMPTN
sebelum penguman SNMPTN gua juga udah bookinh pendaftaran di ISI JOGJA buat ambil konsentrasi Seni Teater. tapi pas tanggal 26nya gua juga belom bayar buku tahunan sekolah, sedangkan batas akhir pendaftaran tanggal 26 jam 12 siang sebelum pengumuman SNMPTN. akhirnya, dengan segala ke ikhlasan gua coba buat ngelepasin salah satu mimpi gua. dan gua lebih milih bayar buku tahunan sekolah daripada daftar ISI JOGJA gara gara udah di ancem sama panitia mau dilaporin guru kalo gak bayar. wkwk

dugdugdug, dari pagi udah gelisah aja. bnrbnr nunggu jam 2 tuh lama banget. sampe gua pantengin webnya di hp (sampe 0:0:0) pas udah jam 2 tepat, webnya tuh down banget servernya lemot. gua panik banget karena bukanya di hp. eehh, chairmate gua ngabarin dia keterima di Brawijaya. tambah degdegan. gak lama kemudia mantan chairmate kelas 10 ngabarin dia keterima di UIN Jakarta. tambah bol denyut dah gua.

tanpa mikir panjang gua minta duit buat kewarnet. waktu itu ujan lumayan deres tapi bodoamat lah ya. gua cuma pake kolor doang sumpah wkwk. gua lari tuh ujan ujan sambil terus solawatan. pas nyampe di warnet gua udah bayar, udah nyalain komputer. ehhhh, kartu peserta SNMPTN ketinggalan. sengketa emang. akhirnya gua lari lagi pulang buat ngambil kartu pesertanya dan masih tetep solawatan. pas udah nyampe warnet lagi gua buka semua website mirornya. karena takut down kan servernya. gua masukin tuh nomor pendatarannya. ngeload ngeload lumayan lama. temen gua nanya “mat keterima dimana? mat dapet gak? p p p p p p” gua kan kesel ya. terus gua jawab aja “alhamdulillah UI” padahal pada saat itu belom gua buka hasilnya.

eh, pas ngeload udah kelar
eng
ing
eng

jeng
jeng

“SELAMAT ANDA DINYATAKAN LULUS SNMPTN 2017 PADA
PTN : UNIVERSITAS INDONESIA
PROGRAM STUDI : SASTRA INDONESIA”

gua langsung nangis dan sujud syukur di warnet diliatin bocah bocah. bodoamat dah. ampe orang orang kepo banget gua ngeliat apaan ampe nangis gitu. dan disitu gua masih solawatan wkwkwk. terus ada anak kecil ngeliatin gua terus. gua bilang aja
“cil, lanjutin billing gua nih masih banyak banget waktunya”

karena seneng banget, gua lari dan masih ujan dari warnet (masih pake kolor) terus gua meluk emak gua sambil nangis kejer banget.
dan reaksi emak gua cuma
“OH, ALHAMDULILLAH ORANG BETAWI JADI SARJANA UI NANTI. LEBAY BAT LU PAKE NANGIS NANGIS SEGALA”

bazeeeeeeeng wkwkwk

dan dikamar gua juga masih solawatan karena gatau mau baca doa apa wkwkwk

terus udah deh, gua ngabar ngabarin temen gua buat norak wkwkwk (gakdeng)

buat kalian yang pengen banget dapet ptn dan sekarang belom dapet ptn, cobain aja dah solawatan, duha dan tahajud. bener-bener gua rekomendasi buat kalian kalo itu bukan bullshit. dan selalu percaya bahwa omongan adalah doa. bnrbnr kederilan sesungguhnya. tapi yang paling penting percaya aja, kalo Allah akan selalu memberikan yang terbaik untuk hambanya. percaya aja kalo apa yang Dia lakuin untuk hambanya adalah terbaik, kayak Dia batalin mimpi gua buat kuliah di ISI JOGJA, tapi gua masuk UI. Allah langsung kasih gua kelimpahan double, karena gua bisa ikut teater di UI. semangat ya kaliaaan!!!

ini foto binder dan pin yang selalu gua solawatin

 

 

note: gua juga pernah solawatin hp temen gua, karena gua sering suruh megangin hp dia. sekarang gua punya hp yang sama kayak dia persis dan beli pake uang sendiri wkwkwk. gua juga sering nulis di buku tulis temen gua “mamat anak UI” dan sebelum pengumuman SNMPTN password wifi gua juga “opungnaxui” wkwkwk udah kepedean banget masuk ui
orang mah “opung camaba ui” gua mah bedaaa wkwk

solawat selanjutnya buat lanjutin studi S2 di leiden university, mau ngambil seluruh peninggalan sastra indonesia jaman kolonial buat gua bawa ke Indonesia.
Amiiiiin

“Allahuma sholi wa salim wabarik ala syaidinna muhammadin, wa ala ali syaidinna muhammad”

sumber tulisan: https://timeline.line.me/post/_db0xwNa4R4A_y8WHL9dmlhc_9Xv-M8TeuxaDjjg/1149796696605057205

6 Juli 2017

Wujudin Mimpi Lewat Shalawat (True Story)

Saudara yang dirahmati Allah, Berikut ada kisah luar biasa tentang seorang pelajar bernama Opung, yang memperjuangkan dan mewujudkan mimpinya lewat terus-terusan ngamalin shalawat. Tulisan ini diambil […]
3 Juli 2017

TERJEBAK MACET DI AKHERAT

*TERJEBAK MACET DI AKHIRAT ?* Terjebak macet, apalagi di saat mudik seperti ini, siapa yang mau? Jenuh, gerah, bosan, pengap dan bising, itu sebagian alasannya. Terlebih […]
1 Juli 2017

Al-Mulk: Jalan Mendapat Ampunan

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, سُورَةٌ مِنَ الْقُرْآنِ ثَلاَثُونَ آيَةً تَشْفَعُ لِصَاحِبِهَا حَتَّى يُغْفَرَ لَهُ {تَبَارَكَ الَّذِى بِيَدِهِ الْمُلْكُ}. […]
29 Juni 2017

Jalanin Apa yang Allah Suka

Jalanin apa yang Allah Suka. Tar Allah Menyukaimu. Seperti witir. Jangan ampe ga witir. Ummat Nabi, apalagi yang lagi belajar Qur’an, jangan ampe ga witir saban […]
Translate »
WhatsApp us
Visit Us On FacebookVisit Us On Instagram