Bacalah Al Qur’an Berulang dan Berulang

Bacalah Al Qur’an Berulang dan Berulang

Setiap huruf dalam Al Qur’an, ada ridho Allah, ada ampunan Allah, ada rahmat dan rizki Allah. Makin banyak ayat yang dibaca, makin dapet banyak.

Ibarat maen permainan-permainan, dapet poin. Poin ini bisa dituker dengan hadiah-hadiah. Dan membaca Al Qur’an adalah jauh lebih hebat dari permisalan itu.

Di atas semua itu, jika kita punya permintaan dan harapan, maka itu disebutnya juga doa. Teruslah meminta dan berharap. Gapapa. Asal sama Allah. Sip.

Sebaik-baik doa itu, sehabis melakukan amal saleh. Dan sebaik-baik amal saleh, di antaranya adalah membaca Al Qur’an.

Saat baca Al Qur’an, pastikan mencintai juga membaca terjemahannya. Asyik. Baca berulang dan berulang. Ayat dan artinya. Siapin juga pulpen dan kertas. Untuk nyatet-nyatet. Gimana caranya?

Kalo kita mulai dari lembar pertama, baik dari depan, maupun dari belakang. Lalu kita baca juga artinya, sambil nyatet-nyatet, maka perjalanan ke lembar-lembar berikutnya akan tambah menarik. Coba aja kalo ga percaya. Istiqomahin. Sampe menjelajah terjemahan 30 juz.

Bahkan bila sudah selesai 30 juz, balik lagi dari awal. Maka bertambah-tambah keasyikan. Memperbesar otak kita juga. Sekaligus memperhalus rasa.

Tapi polanya ya gitu: baca terjemahannya. Berulang dan berulang. Balik lagi dan balik lagi. Sungguhpun udah pernah kita baca satu ayat. Plus pulpen dan kertas.

Saya memulai yang begini-begini, tahun 1999. Sangat manis saya rasakan perubahan ketika mengakrabkan diri dengan Al Qur’an.

Tambah top lagi buat kita semua, bila seayat demi seayat, kita mau hafalin Al Qur’an. Kalaamuwllooh, jadi nyatu dengan darah, daging, rasa, dan pikiran kita.

Oke deh. Doa dan doa ya. Salam. Pamit dulu. Mohon doanya ya. Asli. Mohon doanya. Jangan lupa doain yang lain. Semoga Allah izinkan kita akrab dengan Qur’an.

Tinggalkan Balasan