Al Qur’an itu Beda

Al Qur’an itu Beda

Al Qur’an itu beda. Bacaan yang beda. Ga bisa kita bilang bila ga ngerti lalu dikatakan percuma. Beda. Al Qur’an itu beda. Kita baca buku bahasa asing, Perancis, Rusia, China, Turki, misalnya. Lalu ga ngerti. Beda dengan baca Al Qur’an walau sama-sama ga ngerti.

Jangankan baca. Liatin Al Qur’an doangan, ga baca, sebab ga ngerti, atau denger doang dalam keadaan yang baca dan yang denger ga ngerti, tetap berkah!!

Bahasanya bukan percuma. Lebih hebat lagi, lebih bagus lagi jika kemudian bisa ngerti, bisa paham. Jangan dibilang percuma baca dan ngafal tanpa ngerti. Yang begini, bukan buat diperdebatkan sehingga tampak bukan seperti orang pinter tapi lebih ke ga mau nerima nasihat. Yang begini, bukan untuk didebatin tapi untuk lebih didalemin lagi, kenapa jadi beda begitu.

Bila merasa ngerti, lebih baik langsung ngajarin yang udah mau baca, apalagi dia mau ngafal dengan serangkaian pengajaran agar dia paham. Dan ga dibenarkan juga hanya baca terjemahan aja dengan dalih, “Percuma gue ga ngerti baca arabnya. Lagian gue bukan arab.”

Jangan jadikan kebencian atau ketidaksukaan kita kepada sebagian Arab menyamaratakan juga apa-apa yang dari Arab. Lebih baik fair, positif, dan doa. Secara kita juga ga mau negeri ini dibilang negeri korup. Secara emang ada banyak pejabat yang korup. Kita ga suka disebut begini.

Kita juga ga suka disebut negeri tukang boong, negeri tukang zina, negeri maling, negeri teroris, negeri yang suka ribut terus. Ga suka. Karena itu, jangan juga mengatakan satu negeri, apalagi selaruh Arab, sebagai bangsa barbar, bangsa saling bunuh. Jangan. Keluarnya harus baik dan doa.

Tinggalkan Balasan